Minggu, 10 April 2016

Ketika Mas Yoggy Pergi dari Rumah

Hallo gengs! (biar kekinian) bagaimana kabarmu hari-hari ini? Meskipun kamu tidak tanya bagaimana kabarku, aku mau curhat tentang kabarku! Dua hari ini aku sepertinya sudah terlalu lelah, sepertinya bukan pertama kali ini saja sih aku merasa seperti itu. Hari Sabtu kemarin, aku pergi ke Malang secara dadakan. Pengennya sih refreshing dan numpang ngebo sehari di kontrakannya temen, rencananya sih mau meet up juga dengan seseorang, temen, sahabat, apalah itu semua sebutannya. Hari-hari sebelumnya sebenarnya empet juga, “Pergi, kagak, pergi, atau kagak ya!” jauh-jauh hari sebenarnya ada acara blogger juga di Surabaya sih, tanggalnya juga sama, tapi akhirnya batal juga karena pengen sesekali kunjungin temen.

Paginya, saya masih bimbang untuk berangkat ke Malang atau tidak, karena jujur saja saya belum hubungi siapapun kalau mau berangkat kesana, heheh. Tetapi saya sudah pamitan sama Ibu saya kok, karena Ibu saya juga tanya, “Mau pergi kemana?” dan saya jawab, “Timur” dengan entengnya. Saya packing beberapa baju dan celana pendek, maklum cowok itu ndak ribet sih kalau mau keluar-keluar seperti ini. Kampretnya waktu mau kunci pintu garasi, ada mas-mas tukang LPG yang mau restock beberapa LPG kosong dirumah, haisssh.

Setelah adegan mas-mas LPG usai, perjalanan pun saya mulai dengan basmalah. Berasa main film, “Ketika Mas Yoggy Pergi dari Rumah” mungkin teman-teman saya pun bisa-bisa bersorak karena jarang-jarang sekali saya keluar rumah dan menempuh perjalanan yang lumayan jauh, heheh. Di langit Kandangan cuacanya cerah sekali, saya rasa perjalanan saya pun akan lancar-lancar saja. Apesnya dari Ngantang sampai Batu saya kehujanan (Baca : gerimis doang, tapi sampai basah banget akhirnya), Tuhan Maha bercanda. Sampai di Malang justru panas, ya ampun rasanya meriang sekali habis kehujanan terus kepanasan, baju basah langsung kering pula kena angin dan panas. 

Setibanya saya di “Masjid” yang besar, saya berteduh dibawah pohon dan coba menghubungi seseorang, teman, sahabat (iya semua saya hubungi). Satu jam saya menunggu, tidak ada balasan sama sekali, haha memang lagi apes mungkin ya. Tapi ada beberapa yang balas sms mengenai toko buku, berhubung saya buta arah nih ya saya buka deh google map, eh datanya ngadat pula, Allah. Setelah lelah, saya pun memutuskan untuk pulang, iya PULANG, berasa banget begonya, haha. Kampretnya setelah sampai di Batu mulai banyak balasan yang muncul, “Lho kamu ke malang? Sekarang posisi dimana? Kamu kan belum ketemu aku lho! Aku tadi masih sibuk blablabla” karena saya sudah bete, semua balasan rasanya bikin tambah bete, heheh. Saya pun pulang dengan kecepatan tinggi, meliuk-liuk pada jalanan di kota Batu. Hati saya terobati oleh deretan pohon yang sedang berbunga lebat berwarna kuning, “Aku datang bukan bermaksud apa-apa, aku hanya ingin ketemu kamu” batin saya. Saya memang sering beralasan begitu kalau sedang menempuh perjalanan jauh, ya memang seperti itu saja alasan saya, tapi terkadang juga berasa, “kok aku berengsek juga , ya!” rasanya seperti hantu, tapi saya lebih suka sebutan alien.

Sampainya dirumah, “Buk capek!” keluhku. “Makanya kalau pergi itu ada tujuannya” sambil senyum kecut. Saya pergi pun ada tujuannya lho, tapi akhirnya malah seperti tanpa tujuan. Akhirnya saya pun istirahat dirumah sambil berkata, “Rasanya bakal dibilang bohongan kalau tadi aku memang pergi ke Malang, ah terserah lah” 

Hari ini, di pagi buta, saya mau beli cacing lor untuk makanan lele. Sialnya saya jatuh dari motor karena jalannya licin, untung bukan di tanah beraspal. Kamu tahu sendiri kan rasanya jatoh, kaki tersandung meja, kepala kepentok pintu, blablabla waktu pagi hari? Maknyus banget kan rasanya? Itu jatuh dari motor, Broh! Rasanya perih, tapi saya lanjutkan saja perjalanan untuk beli cacing lornya. Saya dari kecil sudah didoktrin, “Sakit dikit saja kagak perlu dirasa-rasain” sampai sekarang juga begitu. Tapi rasanya kaki kiri saya keseleo, atau bisa pula retak dikit. Sekarang sih agak memar memang, disentuh sedikit rasanya lumayan, “wow” tapi kalau disentuh kamu mungkin, ehm. *apaan

Nah, itulah kabar sekaligus curhatan saya selama dua hari ini. Siang tadi teman saya sms, “Aku di Pare hehe” dan itupun saya harus ketik, “Ya” untuk mendapatkan data balasannya karena dia tidak punya pulsa, “Wedhus, aku terlanjur ke Malang kemaren!” itu kampret moment buat hari ini. Sekian dulu curhatan tidak penting ini, gws buat diri saya sendiri, hiks. Thanks ya buat kamu yang mau tersesat di blog ini, see ya!

Bagikan

Jangan lewatkan

Ketika Mas Yoggy Pergi dari Rumah
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka artikel Hot Coffee Beans? Tambahkan email untuk langganan baca. :)

9 komentar

Tulis komentar
avatar
11 April 2016 00.07

ealah ki.. ki..
gimana udah enakan pan habis jatoh dari motor?
hehe lagi galau kah? suggest : banyakin dzikir aja :)

Reply
avatar
11 April 2016 04.55

Alhamdulillah Mba Anyin, aku pan setrongg!! Wk!
Ndak galau sih, lagi lelah aja, heheh.

Reply
avatar
11 April 2016 13.35

Jadi, gagal ke Wilis juga ceritanya? Kirain mau nyari novel, mas :D

Reply
avatar
11 April 2016 17.03

sekali lagi, fighting kak *eh?

Reply
avatar
11 April 2016 19.43

Sepurane mbah..sepurane bgt...

Reply
avatar
11 April 2016 21.14

Buta arah ini, anah polos keluar rumah yaaaa begitulah -_-

Reply
avatar
11 April 2016 21.15

Harus berkali-kali dong, jangan sekali doang! :)

Reply
avatar
12 April 2016 06.10

harusnya ikutin aja angkot LG dari Landungsari hahaha :p

Reply

Holla, terimakasih atas kunjungannya. Tinggalkan jejak kamu di komentar ya. :)