Kamis, 15 Januari 2015

Punya 1000 Sapi Perah!



Holla!!!

Akhirnya ada koneksi internet stabil dirumah, leluasa sudah setelah beberapa hari minjem HP mulu. Mau agak curhat nih, tanggal 1 Januari 2015 kemaren yang semestinya buat anak-anak seumuranku dihabisin buat tahun baruan/ tidur sampek siang gara-gara begadang kemaren malamnya karena menyambut tahun baru di kotanya masing-masing, aku justru putusin buat puasa senin kamis & nyepi saja dirumah, karena males juga kalo keluar, rame & bising. Sebenarnya sih hari itu puasa penutupan, kalau aku batalin ya harus ngulang puasa dari awal lagi.

Aku mulai tuh buka FB, soalnya awal tahun 2014 kan rame banget tuh yang update tentang resolusi, eh ternyata kaga ada yang update tentang resolusi 2015 di wall Fbku, udah tobat alay mungkin.

Aku jadi mikir, terus resolusiku apaan ya? 

Saat berbuka puasa, yang ada dipiringku nasi, tempe, sambal, sama sayur yang direbus setengah matang. Itu adalah salah satu menu kesukaanku. Tapi aku berpikir lain tentang menu berbuka waktu itu, “ Kok gak ada daging sapinya ya?”

Menurut pendapatku, sekarang dan dulu itu beda sekali, dulu sekitar tahun 2000’an daging sapi itu seperti menu wajib setiap orang, jadi kebutuhan makanan 4 sehat 5 sempurna itu ya sempurna banget, siapapun itu. Beli daging itu seperti gampaaannggg sekali waktu itu. Apa semua serba mahal? Atau kepopuleran daging sapi sudah terganti dengan alternatif lain ya? Entahlah...

Simpelnya aku spontan berpikir, harusnya tiap orang punya 2 sapi nih biar target populasi sapi lebih besar dari warga negaranya cepat terealisasi, seperti negara tetangga tuh, kan harga daging bisa lebih murah. Kepikiran deh, AKU PENGEN PUNYA 1000 SAPI PERAH ahhh... terasa gila, tapi anak muda menurutku harus gila dulu sih, ya meski benturan tahun lalu itu agak buat down, tapi aku pengen gila lagi. Hahaha

Aku pengen bagi hasil sama orang yang merawat sapiku, kenapa? Karena masih banyak orang tidak punya pendidikan tinggi & skill yang butuh kerja dan makan dari hasil kerja keras. 

Ada juga sih orang yang kerjanya ( katanya ) juga melibatkan dan menggaji banyak orang, tapi apa yakin mampu merangkul orang yang setiap harinya memegang sabit dan cangkul? 



Dari hasil sapi perah itu akan aku belikan sapi perah lagi, dan pengen sih bangun “Waroeng Surga” dimana setiap orang yang makan hanya bayar sesuai kemampuan dan seikhlasnya yang hasilnya juga untuk membantu anak yatim & orang-orang yang lebih membutuhkan. Dimulai dari rekening BCA yang digitnya segitu ( jarang ane isi, biaya admin malesi haha ). ya sapatau juga ada transferan nyasar. haha... untuk pelatihan yang aye ikutin, aye lom bisa praktek, pengennya sih kalo bisa ya belajar private dari basic banget sih buat tambahin beli tuh 1000 sapi perah, tapi tangan lum sampek haha :D

Bagikan

Jangan lewatkan

Punya 1000 Sapi Perah!
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka artikel Hot Coffee Beans? Tambahkan email untuk langganan baca. :)

Holla, terimakasih atas kunjungannya. Tinggalkan jejak kamu di komentar ya. :)